Disbudpar Aceh gelar kegiatan Pekan Seni Islami di Idi Sport Centre Aceh Timur

Disbudpar Aceh
Saat kegiatan Pekan Seni Islami dibuka oleh Bupati Aceh Timur melalui Asisten II M. Aiyub, SKM MSi . (wacananews.co.id/han)

ACEH TIMUR, WacanaNews.co.id — Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Aceh menggelar kegiatan pekan seni islami dengan tema “Anuek Nanggroe Peuwareh Budaya”, di ISC Aceh Timur.

Kegiatan tersebut dibuka oleh dibuka Bupati Aceh Timur H. Hasballah H.M.Thaib SH, melalui Aiyub SKM MSi, Asisten Keistimewaan Aceh, Ekonomi dan Pembangunan di gedung Idi sport center (ISC), Sabtu (21/5/2022).

Aiyub SKM MSi, dalam sambutannya mengatakan, dirinya merasa bersyukur dan berbangga hati,bahwa para pemuda khususnya di Aceh Timur memiliki kemauan dan kepekaan untuk mewujudkan kegiatan ini apalagi menyiarkan syi’ar Islam.

Kegiatan ini, kata Aiyub SKM MSi,memberikan motivasi agar memiliki basis pendidikan agama, keimanan dan ketakwaan yang kuat, memupuk kreativitas, mendidik generasi muda untuk selalu inovatif dan kreatif serta implementasinya diterapkan dalam konteks pembinaan mental spiritual yang tangguh serta bertanggung jawab.

“Kita tidak bisa mengelak hadirnya budaya asing. Kelestarian seni islami yang sesuai kepribadian umat islam, akan sangat mendukung membentengi masyarakat dari segala pengaruh yang kurang memperhatikan aspek moral,” katanya.

Aiyub berharap,semoga Pekan Seni PAI ini jadi pemicu dan pemacu semakin bergairahnya generasi muda Islam dalam menegakkan syiar islam, dan membentengi umat dari berbagai pengaruh yang dapat merusak ketahanan mental dan moral, karena godaannya saat ini terbukti sangat kuat dan keras.

“Kami mengapresiasi kepada seluruh panitia yang terlibat terutama kepada disbudpar Aceh dan kepada organisasi gerakan anak muda sosial (GAMS) yang telah berusaha melaksanakan kegiatan pentas seni islami ini,apalagi kita di Aceh di juluki serambi Mekah,” tutup Aiyub.

Sementara anggota DPR- Aceh Tngku Muhammad Yunus atau yang sering di sapa Abon dari fraksi partai Aceh (PA) saat di wawancarai oleh media mengatakan,kegiatan ini patut kita apresiasi serta bangga.

“Hanya dengan dasar agama yang kuat, masyarakat akan terlindungi dari semua hal yang dapat mendatangkan kemudharatan dunia dan akhirat,” ujarnya.

Untuk itu Abon berharap harus dapat berperan sebagai inovator dan dinamisator, baik terhadap pendidikan agama islam serta pembinaan kehidupan beragama maupun dalam konteks kegiatan lainnya dan berkaitan erat dengan penanaman pendidikan agama, akidah dan kecintaannya terhadap agama islam yang harus dijalankan secara total.

Sementara itu Riski maulizar direktur EO GAMS production mengatakan, Ini merupakan kegiatan yang sangat tepat di selenggarakan di Aceh Timur, yang mana Aceh Timur ini merupakan satu daerah yang mempunyai nilai-nilai budaya kultural islami yang masih sangat Kental. (han/w2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.