Bupati Jombang Hadiri Peluncuran Program Swab For Spiritual Heroes Di Unipdu Medika

Bupati Jombang Hj Mundjidah Wahab pada kesempatan tersebut mengapresiasi peluncuran program Swab For Spiritual Heroes .

JOMBANG – Rabithah Ma’ahid Islamiyah (RMI) PBNU bekerja sama dengan Asosiasi Rumah Sakit Nahdlatul Ulama (ARSINU) dan National Hospital Surabaya menggalang donasi untuk program swab test gratis pesantren.

Ketua RMI PBNU, KH. Abdul Ghoffar Rozin (Gus Rozin) mengatakan, bagi kalangan pesantren, akses untuk melakukan test baik rapid maupun swab sangat sulit. Hal itu mengingat harga keduanya yang mahal.

Bacaan Lainnya

“Karena itulah Satkor Covid-19 RMI PBNU berikhtiar untuk menggalang dukungan dari pihak ketiga agar pesantren memiliki akses test rapid atau swab yang terpercaya namun dengan biaya terjangkau,” ujar Gus Rozin, Kamis (20/08/2020).

Gus Rozin juga menyampaikan, pihaknya telah mendapatkan bantuan dari National Hospital Surabaya berupa alat laboratorium Real Time Polymerase Chain Reaction (PCR) buatan Swiss.

“Alhamdulillah, kita dipertemukan oleh visi kemanusiaan yang sama. National Hospital Surabaya berkenan untuk mendonasikan alat lab Real Times PCR Merk ROCHE LC 96 made in Swiss kepada RMI PBNU,” imbuhnya.

Adapun pemakaiannya, RMI PBNU memberikan kuasa pakai kepada RS UNIPDU Medika Jombang agar alat ini bisa dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk keluarga besar pesantren. Donasi alat ini juga didukung dengan Kerjasama Operasional (KSO) alat lab rapid tes metode serologi antibodi Merk ROCHE E411.

Gus Rozin menyebut program ini dipersembahkan untuk para Kiai, Nyai dan segenap santri serta keluarga besar pesantren yang merupakan pahlawan spiritual bangsa Indonesia.

“Dengan program ini, para pahlawan tanpa tanda jasa dari komunitas pesantren ini dapat mengakses swab test Covid-19 dengan biaya yang sangat terjangkau bahkan gratis untuk jumlah tertentu,” katanya.

Gus Rozin berharap swab test dapat dilakukan di lingkungan pesantren secara massif sehingga dapat memutus laju penyebaran virus Covid-19 di kalangan pesantren.

Senada, CEO National Hospital Surabaya, Adj. Prof. Hananiel Prakasa Widjaya mengakui kasus Covid-19 di Indonesia masih terus meningkat. Hal tersebut tidak terlepas dari kurang meratanya tes per individu bagi masyarakat.

Oleh karenanya, sebagai upaya mendukung pengendalian Covid-19 melalui kampanye 3T (Testing, Tracing dan Treatment), National Hospital Surabaya menyambut baik program RMI PBNU yang menggalang donasi swab test di pesantren.

“Selain mendonasikan perlengkapan RT-PCR dan pelatihan operasional, National Hospital Surabaya juga mendukung upaya persiapan belajar di pesantren,” sebut Hananiel Prakasa.

Dukungan tersebut, lanjut Hananiel Prakasa Wijaya sebagai upaya pesantren-pesantren menghadapi New Normal. Agar tercipta lingkungan belajar yang nyaman dan aman dari Covid-19.

“Sehingga pesantren-pesantren yang dikelola oleh Nahdlatul Ulama siap menerima kembali para santri untuk belajar tatap muka langsung di pesantren mereka,” tutupnya.

Bupati Jombang Hj Mundjidah Wahab pada kesempatan tersebut mengapresiasi peluncuran program Swab For Spiritual Heroes ” Saya mengapresiasi atas bantuan PCR yang saat ini memang dibutuhkan dalam penanganan COVID-19. Kami menyambut baik dan terimakasih yang sebesar besarnya kepada National Hospital dan pengurus RMI-NU ( RABITHAH MA’AHID AL ISLAMIYAH NAHDLATUL ULAMA) atas bantuan yang sangat bermanfaat bagi masyarakat kabupaten Jombang khususnya bagai pondok pesantren.”tuturnya.

Hj. Mundjidah Wahab juga merasa bersyukur atas bantuan yang diberikan kepada RS Unipdu Medika ini. Beliau berharap dengan adanya bantuan tersebut dapat mempercepat pemeriksaan hingga akhirnya bisa memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di kabupaten Jombang.

Hadir juga dalam.acara tersebut secara virtual sekaligus meresmikan penyerahan adalah Ketua Umum PBNU KH Said Agil Siroj. Sementara hadir di lokasi acara adalah Ketua RMI PBNU KH Abdul Ghoffar Rozin, perwakilan RS UNIPDU sekaligus Ketua ARSINU KH Dr Zulfikar As’ad Amar, Ditjen P2P Kemenkes dr H. Muhammad Budi Hidayat, M. Kes., dan CEO National Hospital Surabaya Adj. Prof. Hananiel Prakasa Widjaya.(*)

Tinggalkan Balasan